20 April 2011

Pandai merepek.

Satu , ligat aku fikir. Dua , Keliling - keliling aku pusing , Tiga , entah tiada jawapan tentangnya. Kosong belaka. Motifnya bukan fikir , bukan pusing juga bukan keliling.

Motifnya bukan seperti motif yang mahu dicari dalam lukisan mural. Juga bukan seperti mencari motif si pembunuh kehidupan , yang puas ke hulur ke hilir ,yang konon nya setiap pembunuhan akan menajamkan "pisau" minda tanpa asahan . Mengarut , baik. mengarut - ngarut belaka. paling - paling Cik Rose (Bonda) akan marah kalau saya cakap c*laka. Dosa kan murid - murid ?

Baik , jadi yang di atas adalah mengarut di mana noktahnya diletakkan , namun masih bergerak larutan ngarutan itu.

Berbalik pada motif yang asli , Orang sibuk bercakap , berkata , bukan memaki, bukan mencarut. Mereka kata aku ni pemuitis , pandai tentang bahasa . Ahh ! , mengarut tu semua. Bagi aku semua yang ada dalam entri aku bukan puitis , malahan jauh daripada artistik tapi bukan plastik , tak nak aku kena lastik dengan mereka yang berfikir macam spastik .

Ok , konsep aku macam ini.

Pandang tepat ke skrin ni, mula tekan - tekan qwerty keyboard ni. Berhenti ! sebelum itu aku sudah mula berada di alam lain , bukan dongeng punya alam. Tapi alam aku cipta sendiri. Terus - terusan "merepek" di alam aku sendiri.  Tekan - tekan. Sampai satu tahap aku rasa puas , aku berhenti.

Dan , aku kembali ke alam nyata. hebat tak ? dan diingatkan aku bukan pakar bahasa. Cuma idola aku mereka yang sungguh mahu memartabatkan bahasa. senang kan ? tutup cerita. (:


p.s : Saya dan Cik Rose. (:
p.s.s : Aku lebih senang cakap aku pandai merepek daripada pandai berpuitis. (:

No comments:

All time ;