15 July 2010

langit.


Sekali,Mata Tertancap tepat ke arah langit,
hati berdetak mengingat kembali perkara yang amat sakit,
sekali minda merenung memikirkan indahnnya biru langit,
jejak kaki pasti mahu melangkah pergi meninggalkan ruang "sempit"

aku masih perlukan ruang untuk aku bernafas kembali,
ruang di mana hanya aku,dan logik akal aku berfikir berkali,

Menatap kembali indah si langit yang menutupi lohong "Muram"
Mewar-warkan indahnnya biru si langit pada dimensi "semalam"
masih aku mencari-cari perkara yang tidak pasti bagaikan gelap si "Malam"
aku berdiri longlai,dan tidak yakin akan wajah sisi langit yang "bertalam"

derapan kaki semakin longlai ditiup hembus si angin,
angin yang mampu memaut segala kesejukan yang amat dingin,
jika indah matahari masih mampu bertahan menolak hembusan si angin,
pasti aku akan capai indah si langit yang membiarkan segala tidak diingin,

Jika mampu aku ulangi masa lepas yang Berlalu,
pasti akan aku hadapi dengan tenang dugaan yang bertalu-talu,
tidak akan aku hadapinnya dengan segan silu,
kerana aku tahu,yang menanti hari esok adalah pilu,
Biarlah Kepahitan dan kemanisan hidup itu menemani aku selalu,
untuk mengajar aku erti kesakitan dan kemanisan masa lalu,












p.s;Langit Tak Selalunnya biru.

No comments:

All time ;