09 September 2011

tepi - tepi.


Kadang - kadang deru angin yang datang menyapa, tiada satu pun yang mampu goyahkan aku, layangkan aku. 

Apatah lagi hilangkan aku dalam kabus sabut samar - samar yang selubung aku ini.

Kadang - kadang lembayung senja yang kerap melambai - lambai, menantikan hadir terang kuning malam.

Tapi tak satu pun mampu biaskan aku dengan cahaya terindah dan anugerah istimewa yang maha ESA kurniakan pada aku.

Tepi - tepi , Maaf terlangar.

Aku masih berjalan di atas muka bumi ini. Biarkan aku terus berjalan , berjalan dan terus berjalan . 

Selagi jasad aku masih gagah memegang segenap inci roh . Biar aku terus berjalan tanpa perhentian . 

Sampai nanti aku tenat, sampai nanti deria enam aku jadi kosong tanpa rasa , bau dan sentuhan.

Ya, Tepi - tepi sampai mati.

p.s : Hidup ini cuma sekali , nyahkan sahaja apa yang "orang" mahu cakap tentang kita. Tepi - tepi kan sahaja mereka, yang penting jangan pernah lahirkan putus asa pada sebuah kehidupan.

No comments:

All time ;