14 October 2010

air mata. *palestine*




terlihat air mata itu.
mana pergi rasa sayang yang mereka perlu?

ayah!
ibu!
 abi!
 ummi!

mana kamu?!
 gegak gempita luahan sedih ditalu,

mana kasih!
teralir lagi air mata itu.

mereka tiada bersalah wahai "durjana"!
mereka anak kecil yang mahu ibu dan bapa.



ummi?!
mana lagu malam saya?

abi?!
mana pelindung saya?

teriak mereka.
hidup mereka bagai di neraka.

salahkah mereka hanya ingin kebahagian dari abi dan ummi?
berdosakah mereka ingin didampingi abi dan ummi?

mereka cuma kanak - kanak.
mereka belum mahu mengenal erti kesunyian.
tetapi kau kejam durjana!
kau rampas api pelita mereka yang mereka mahukan!




ummi!
abi!

rindu tak terbahagi lagi!
jika waktu diputar lagi!
aku tak akan biarkan kamu pergi!

tapi mereka yang segak beruniform.
ragut nyawa kamu berdua rakus sekali!

aku masih geram!
tapi apa daya aku kan?

ummi abi.
maaf aku tak terdaya.




lihat.
anak kecil itu.
apa yang ada padannya?
cuma tangisan sebagai senjata.

kenapa kejam kau durjana!

kejam!

mereka tiadalah bersenjata.
mereka hanya insan kecil yang naive.

tapi kau?
setan!
iblis!

mana pergi kemanusiaan!
sedangkan ibu anjing sayang pada anak kucing!





eh lihat itu?
ada apa kawan?


ada orang segak beruniform hijau.
mereka menembak macam langau.

jika boleh mereka bersembunyi.
jauh dari ketakutan bunyi bunyi.

lari!
mereka akan lari!

muram wajah mereka.
tiada siapa dapat teka.
perkara yang mereka leka.

mereka terus bersembunyi.
dan bersembunyi!
tanpa henti!

takut!
mereka takut wahai durjana!
iblis!



tunjuk dua tangan itu.
tahu apa itu?

itu simbol keamanan.
tahu apa itu aman?

aman itu kemakmuran.
tahu kenapa kemakmuran?

mereka masih belum bersedia untuk "berperang"
mereka masih belum bersedia kehilangan orang yang mereka sayang.

mereka sayang orang yang mereka sayang!
macam kau sayang keluarga kau iblis!

tapi kau sesuka hati.
macam orang yang tiada hati
menembak membabi tuli
macam orang ilmu tuli.

mereka INSAN KECIL YANG TIADA BERDOSA!

peluru bertaburan!
mereka takot!
itu bukan mainan mereka!

darah merah.
ada di mana-mana.
itu bukan hasil contengan yang mereka mahukan!

mayat orang kesayangan mereka bergelimpangan!
gelimpang di sini sana!
itu bukan yang mereka mahukan!DURJANA!



apa dosa anak kecil ini?!
mana pergi hati?
mana pergi budi?

comel.!

pastikah senyuman comel anak ini dapat dilihat lagi?

ketawa.!

pastikah ketawa anak ini dapat didengar lagi.

masihkah
akan kedengaran.
ummi!
abi!

mereka tidak bersalah!
tolonglah.

rayuan dibuat.
tolonglah jangan!

tolonglah jangan!
rayuan sekali lagi.

hentikan kekejaman.
mereka bukan ancaman.

iblis!kau bukan hero!

mereka tersiksa.

dingin malam mereka hangat.

tangisan mereka masih belum berhenti.
cukuplah.

mereka masih belum kenal erti perpisahan.
mereka masih belum bersedia untuk itu.

"ummi,jika syurga untuk kamu,pergilah"
"abi,jika kamu pahlawan bagi syurga,sahutlah seruan yang ESA"
"saya redha,malam saya kosong tanpa kamu"
"namun jika saya yang pergi dahulu"
"anggaplah,saya membesar dengan penuh senyuman"
"dan penuh kasih sayang dari kamu wahai kamu ummi dan abi"
"derita kamu"
"derita saya"
"jika nafas akhir ini masih belum terhenti"
"masih saya inginkan belaian ummi dan abah"
"saya belum cukup,"


"UNTUK HIDUP DALAM DAKAPAN KAMU!"



jika mampu anak kecil itu berbicara.
apakan daya tiada budi bicara.


p.s;ya benar.air mata teralir.

No comments:

All time ;