13 April 2013

Malam suram.


Kini berlayaran seorang musafir.
Mencari nur di baris- baris gigi air.

Pada Malam gelap.
Bersama, temanan ombak menyapa-yapa.
Firasat.

Tragis

Arah ini membawa.
Tanpa arah.

Nyatanya aku sesat.
Sesat ini, melemaskan aku.

Pendayung makin rapuh.
Rapuh antara ilusi dan nyata.

Senyap. 
Sebentar.

Sebentar.

Sepertinya, aku hilang pendayung yang sebelah lagi.

Yang biasa temani malam aku.
temani suram aku.

Terus aku tenggelam tanpa kata.
tanpa fikir.

Kini aku null. Kosong.

Bulan pun suram.
Kuningnya bukan warna palette lagi.

Dan aku.
Aku terus termenung.

Sehingga tak terjejak kan awan.
Yang nyata itu ilusi.

Malam ini suram
Suram sangat.


No comments:

All time ;