05 April 2012

Patung itu, Abah dan erti kesetiaan. (Kispen)



*Pohon jangan dibaca semasa anda sedang hiba mahupun sedih, dan jangan lupakan sediakan tisu.

Kelibat Seorang warga emas kelihatan duduk bersandarkan kerusi yang usang, seperti usang dirinya yang menanti hari-hari sepi.

Di matanya timbul penuh seribu satu persoalan yang takkan mungkin terjawab dengan mata kasar, mahupun mata halus sekalipun. Terkadang dia dilihat tersenyum. Terkadang dia dilihat Termenung jauh, jauh sampaikan tak terkira jarak jauhnya itu.

Terkadang dia tersenyum, entah tidak tahu apa yang disenyumkan. Yang pasti , ditangannya digenggam sebuah patung bulat putih, Digenggam erat. 

Mungkin patung putih itu menyimpan seribu satu memori yang takkan terpadam daripada mindanya yang hampir dimamah usia itu.

Usai sudah gelinciran matahari dia masih disitu, mengenggam erat patung bersama memori semalam, Suka duka, gelak tawa membuatkan dia seorang yang terlihat tidak waras pada mata kasar.

Ter"visual" kembali semuanya pada pancaran tanpa kabel di mindanya bertemankan desiran ombak perlahan-lahan membuaikan perasaan si warga emas. Masih terngiang-ngiang di halwa telinganya. Segala-galanya.

Gelak tawa.
Suka duka.
Jatuh bangun.

Dan paling diingatkan, dan tersemat mati dalam kotak mindanya adalah, "Abang, Sayang janji sayang hanya sayang abang sorang je, Sayang janji tak ada orang lain dalam hidup sayang"/

Saat itu terpandang warga emas itu akan , gitar usang berlapuk yang tersandar di tepi kerusi goyang yang diduduknya, yang menjadi saksi rakaman putar suara yang bermain kembali dalam mindanya, dia tersenyum saat terkenangkan itu, dan tiba-tiba..

Air matanya mengalir, mengalir perlahan-lahan bagaimana perlahannya angin yang membuai dirinya malam itu, dikesatnya perlahan-lahan air mata yang mengalir itu. "Maafkan sayang abang, sayang tak berniat nak curangi abang".

Sebak dadanya memutar kembali ulangan suara yang tak mungkin dia mahu ingatkan, tapi benda itu seolah-olah tidak mahu pergi daripada mindanya. Melekat berpuluh tahun lamanya. Sayu hatinya jadi. Saat itu, dia terasa sangat hiba sehiba-hibanya.

Angin malam terus meniup perlahan, dirasanya rambutnya yang jarang-jarang ditiup angin. Uzur benar terasa dirinya , Patung yang digenggamnya dilihat. Dia tersenyum dan terus mengenggam kuat patung itu. Warga emas inilah, penunggu setia yang mungkin tidak terlawan setianya Romeo pada Juliet.

Rambutnya kelihatan jarang-jarang, batuknya semakin terkokol-kokol melawan segala keusangan dalam dirinya dengan penuh kudrat yang ada, melawan demi "orang" yang lama dia tunggu, dan dia tahu perkara itu mustahil. Tapi dia tetap terus menunggu dan menunggu. 

Tiap sore, tiap petang , tiap gelincirnya matahari , tiap malam mengira bintang. Sehinggalah suatu malam..

Arman : Abah, abah tak masuk lagi ke bah ? dah malam ni abah ? sampai bila abah nak duduk luar, sampai bila abah nak duduk atas kerusi tu, sampai bila abah nak jadi macam ni bah ?

Senyap.Sunyi..

Arman : Abah ?? abah tidur ke ? abahhh ??? Ya ALLAH Abah,..dah malam ni bah,nak tidur, tidur dekat dalam ye bah.Abahh ??

Arman kaget pabila warga emas yang berada di luar semalaman itu tidak menjawab panggilannya. Kebiasaanya dia akan masuk sendiri pabila mahu melayarkan bahtera beradunya. Tetapi tidak malam ini.

Dan rupa-rupanya, warga emas yang disapanya tadi sudah tidur selama-lamanya.

Arman: "Ya ALLAH bah.. Abahhh..Abaahhhh???!, Inalillah.."

Teresak-esak kedengaran tangisan anak angkat warga emas itu, Beliau sayu terlihatkan Jasad Warga emas yang mengambilnya sebagai anak angkat itu kaku dengan senyuman dan tangannya kelihatan memegang patung putih bulat yang diketahui amat disayangi "abah" nya itu..

Bisik Arman dalam hati, Abah, abah lah ayah tunggal yang paling tabah dan setia arman pernah tengok bah. Abah sanggup menunggu , walau abah sendiri tahu yang orang yang abah sayang tu takkan kembali pada Abah. Abah lah Adam yang paling setia cintanya bah. Jerit Arman dalam hati sambil menahan tangisannya.

Terlihat akan nota putih pada tangan warga emas itu, "Arman anak abah, jadilah lelaki yang setia. Abah mungkin tak dapat ajar bagaimana  ertinya setia itu, tapi lihatlah bagaimana abah sekarang, dan.."

Nota itu tergantung di situ..


Sinaran mata
Cerita segalanya
Duka lara terpendam
Memori semalam

Tinggal segala cinta
Tiada kembalinya
abadi kasih kita
Kau bawa bersama

Mimpi indah mekar
Saat cinta bersemi
Sedetik asmara syurga
Selamanya..

No comments:

All time ;