01 November 2011

"Kita tak pernah jauh sebenarnya."



Jauh berbatu - batu.
Aku jerit aku rindu.

Ahh , peliknya aku.
Sendiri jerit - jerit sendu.

Dengar ke dia aku.
Jerit - jerit teriak mendayu.

baru aku sedar.

aku sedang sayu.
Mengira - gira bintang pada waktu malam.
aku sedang sendiri.
Menepis terik sinar matahari siang.

baru aku sedar.

Dia jauh daripada aku.
Walau sering aku dengar bertalu - talu.

"kita tak pernah jauh"

tapi hakikatnya.

Di "tak pernah jauh" ini , aku rindu akan.

Bau.
Senyuman.
Tawa.
Sentuhan. 
Suaranya.
Semua tentang yang tak terdakap, tersentuh , terasa bila aku dengar.

"kita tak pernah jauh"

Pada Jasad mungkin kita jauh.
Tapi kita tak pernah jauh dalam soul.

Aku pegang itu setiap kali dia suarakan , yang

"kita tak pernah jauh"

Walau , hakikatnya jauh beribu batu.

Untung sahaja , aku sempat sediakan satu ruang dalam hati merah ini untuk kenangan - kenangan yang pernah terakam bersama NYA.

"kita tak pernah jauh sebenarnya"

Jauh daripada kenangan yang sama - sama kita kata ia indah.
Jauh daripada kenangan yang sama - sama buat kita jadi duka.
Jauh daripada kenangan yang membangunkan kita kala jatuh.

"Kita tak pernah jauh sebenarnya."

Walau sekali sekala mata kita bertentang. Kita memang tak pernah jauh. Sebab dia sentiasa ingatkan aku dengan..

"Kita tak pernah jauh sebenarnya.."

p.s : Ya Rabbi , Sedarkan aku , biar aku jadi pejuang untuk lawan rasa "jauh" ini dan pegang pada "kita tak pernah jauh sebenarnya".

No comments:

All time ;