09 November 2011

Kapur.




Waktu itu , Siang. terang cahaya menerangi pelusuk minda. Tetapi bagi aku.

Malap.
Suram.
Gelap.
Hiba.

Waktu itu , Petang . Berwarna warni sinar tujuh cahaya pelangi menjelajahi hati.

Merah.
Jingga.
Kuning.
Hijau.
Biru.
Indigo.
Violet.


Dalam kesamaran dan keasyikan menyelusuri setiap bait - bait mimpi terjal , dan menghayati keindahan tujuh warna unggul pelangi.

Kau datang, bilang kau jangan terlalu asyik akan tujuh warna pelangi itu. Lalu kau beri aku kapur. Tujuh warna pelangi semuanya kapur itu.

Segala kudrat yang ada ku genggam erat semua kapur berwarna ini. Aku terbitkan soalan , untuk apa semua kapur ini . Berlegar Persoalan yang bermain - main dalam minda aku.

Kau bentangkan besar papan hijau yang tak terdakap logik manusia mencerna pemikiran tahap waras. Kau buka genggaman tangan ku, dan kau kata.

Sekarang , lakarkan untuk kau setiap satu warna perjalanan yang bakal aku tempuhi bersama engkau di atas papan hijau gergasi ini.

Aku lakari satu persatu.

Merah , aku gambarkan tentang kesulitan , dugaan dan ujian yang bakal aku tempuhi bersama kau.

Jingga , aku gambarkan tentang Kebahagiaan yang akan aku nikmati bersama kau.

Kuning , aku lakarkan tentang kesetiaan yang akan aku pegang bila bersama kau.

Hijau , aku lakarkan tentang kekuatan yang akan aku kumpul untuk hadapi dugaan jatuh bangun bersama kau.

Biru , aku gambarkan tentang Keyakinan aku , betapa kau rusuk kiri aku.

Indigo , aku lakarkan tentang bimbingan ke arah jalan yang lurus jika aku atau kau tersesat.

Violet ,  aku lakarkan tentang cinta selamanya dan berterusan walaupun aku tiada nanti.

Usai aku lakarkan semuanya , kau hanya tersenyum . dan serahkan pada aku kapur berwarna "hati" itu . Kau bisik pada aku , simpan kapur ini dan lakarkan semua tentang hati , perasaan dan cinta aku pada kau tiap - tiap hari.

Sampai sekarang aku masih simpan kapur ini , dan sampai sekarang aku masih belajar melakar tentang hati , perasaan dan cinta aku terhadap kau . Aku lakarkan semuanya bersama tujuh warna yang lain.

Tersimpan rapi , kapur berwarna hati ini di dalam poket  aku untuk aku terus lakarkan gambaran hidup aku bersama kau setiap hari , dan pada tiap Tiga ratus enam puluh lima hari yang mendatang.

p.s : Rindu pelengkap rusuk kiri.

No comments:

All time ;