06 October 2011

Dengar Curhatku #2


Habis sudah madah,
Bendera putih aku serah.

Puas kau kerah bala tentera runtuhi ke"ego"anku.
Puas aku penuhi terusan suez bersama armada berisi air mata.

Mungkin aku tiada matang.
Mungkin aku puncanya.

Tapi entah , entah dan entah lah.

Mungkin terlalu aku mengharapkan simpati.
Mungkin terlalu aku mahukan perhatian.

Aku tiada sedar , aku berada di dalam garisan masa yang salah untuk pinta itu semua.

Aku terus hanyut dalam curhatku sendiri.
Menimba menduga bait - bait aras logika sendiri.

Ya , terus kau menang.
Ya , terus kau memang.

Aku menunduk.
Aku melutut.
Terus menangguk.
Terus dilutut.

Terus aku tersenyum pada sebuah kenangan kehidupan yang kau beri . Terus aku "tersenyum" pada sebuah memori yang kau berikan aku "pensil" untuk ukirkannya di atas sebuah lakaran berbentuk hati , dan kini secara perlahan - lahan kau berikan "pemadam" untuk semua itu.

Terima kasih , aku pinta kau hulurkan sama - samanya.

Semalam , dua malam tidur aku berperang dengan lena.
Semalam , dua malam tidur kau pasti lena.

Sekasih (sekian,Terima Kasih) , dengar curhatku yang kesekian kalinya. Dilahirkan ber"bogel" semula sekalipun , aku tetap tidak pernah menjunjung kasih , cinta , rindu , dan perasaan setinggi ini. Seperti pada kau.

Indah pada kehidupan kau sekarang, Teruslah tersenyum seperti selalu. Duduk aku di sini mencipta tugu sendiri menanti kepulangan seorang "engkau" .

Terus kau kuat , seperti selalunya. Cukup - cukupan kau mengalah untuk aku , untuk sekarang biar aku rasa kekuatan yang ada pada kau, biar aku rasa mengalah yang kau pernah ada dan biar aku rasa untuk semuanya.

Biar aku rasa semuanya.

p.s : ye aku jiwang. aku tak kisah.

No comments:

All time ;