11 July 2010

oh cinta dolphin?


Pagi itu seperti biasa,danial menghidupkan enjin keretannya untuk ke pejabat,sebelum melangkah pergi,danial sempat memberi kucing kesayangannya iaitu,si dolphin makan,itulah rutin-rutin harian seorang danial.mencari rezeki halal di sebalik hiruk pikuk si kota metropolitan yang bergelar kuala lumpur ini.Namun,di sebalik wajah tampan danial kelihatan sugul sahaja,disinari terik sang matahari yang memancar.

Masih Terngiang-ngiang Di telingannya apa yang diberitahu oleh doktor ismail kepadannya,"ingat danial,jaga kesihatan kamu,jangan terlalu kerap bekerja keras""don't put a hard work",dan semalamlah jugak mengingatkan danial kepada peristiwa indah yang lepas,dan sudah terlepas.Diana,menghantarnnya mesej yang sangat tidak dia ingini,kenapa?kerana mesej tersebut mampu menghiris hatinnya sedalam-dalam kalbu.Diana adalah teman baik Danial,dan juga rakan kepada Bekas teman perempuannya.iaitu alya,."danial,alya ingin kembali kepada kau,dia menyesal atas perbuatan dia dahulu ke atas kau",jawab danial "heh,biar betul kau diana?sekarang aku dah segak berada dalam uniform seorang jurutera,berkereta besar,baru dia nak pandang aku?"

Dingin embun si senja mengingatkan danial kepada peristiwa lampau yang dilakukan oleh alya kepadannya,ketika itu,beliau rasa,cinta adalah sangat-sangat membunuh.Alya nekad meninggalkannya dengan alasan danial berkarier yang tidak menyakinkan,dan danial juga ketika itu tidak mampu memakai kereta,yang ada ketika itu hanyalah motor buruknnya Honda Ex5 yang disorong ke sana ke mari,ternyata cinta alya hanya pada material,bukan kejujuran."cukuplah alya,tiada lagi ruang di hati ini untuk kau",dulu aku tagih cinta kau,tapi kau buang aku,bisik danial dalam hati"

Mengalir air mata danial mengingatkan peristiwa di mana dia ditolak mentah-mentah kerana merayu kepada alya supaya jangan pergi,manik-manik jernih menemani indah senja danial,kesedihannya tak dapat lagi dibendung,seperti anak kehilangan si ibu,bukan berhati tisu,cuma kesedihan yang dirasai amat sangat mendalam,memikirkan cinta yang ikhlas ditolak mentah-mentah oleh kekasih yang disayanginnya hampir 5 tahun dahulu,,

Malam itu,danial berada di hadapan serambi kondon nya,menikmati suasana si malam yang bertemankan bintang-bintang,mindannya ingin membuang apa yang masih terngiang-ngiang,namun dia tidak mampu,ternyata dia masih sayangkan alya sebagaimana dia pernah menyayangi alya "dahulu",jelas,cinta danial pada alya tidak pernah padam,seperti lilin yang takkan padam pabila dihembus bayu angin.kedengaran nada dering yang terindah dari telefon bimbit danial."1 message received"."hurm sape nie bentak hati danial"."danial,esok jumpa aku dekat Banafa Cafe,lunch time,ada benda aku nak ckp dengan kau,see u there,bye dolphin".hurm tersentak hati danial bercampor haru,"DOLPHIN" alya selalu memanggilnya dengan gelaran manja itu,

Indah pagi datang menjelma,danial ke pejabat seperti kebiasaan,dan melakukan rutin-rutin harian,cuma kali ini si dolphin tidak diberi makan,kerana dia sibuk tidur."nyenyak tidor sayang comel aku ni",danial kelihatan seperti doctor dollitle lakonan eddie murphy di mana wataknnya mampu bercakap dengan haiwan,tersenyum danial sambil mengusap lembut bulu di badan dolphin yang tebal,dolphin adalah baka parsi,dan dibeli oleh danial untuk menemaninnya yang kesunyian sejak "pemergian" alya.setiba danial di pejabat dia disapa mesra oleh diana"hai niel,tersenyum simpul nampak?"."eh,mana adalah diana,kau ni ada saja lah" jawab danial tersipu-sipu.sambil memegang secawan kopi.

Jam menunjukkan 1.30 petang,"diana,jom lunch,aku belanja"?tanya danial kepada diana."eh tak pa sajalah cik danial" ada orang boleh temankan awak kot sambil mengajukan jari telunjuknnya ke hadapan pintu..kelihatan alya berada di depan pintu pejabatnnya dengan menguntum senyuman yang sudah lama danial tidak melihat,manis senyuman alya,berdebar-debar hati danial melihatnnya,

Tibannya Kereta Daimler Crysler kepunyaan danial di restauran banafa,alya bergegas turun dari kereta dan seraya itu menarik tangan danial,danial kelihatan terpinga-pinga dengan kelakuan alya,danial memandang tepat ke mata alya,alya terkejut dan tersipu malu,merah padam mukannya,kemudian alya melepaskan tangan danial,mungkin alya masih rindu akan "dolphin" nya yang dulu,kerana hampir setiap kali keluar,alya akan bergegas tarik tangan danial,.

"hurm,ada apa kau jumpa nak jumpa aku ni sebenarnnya alya?"aju danial kepada alya.."danial,sejak aku pergi dari hidup kau,hidup aku tak tentu arah,aku rindu dekat kau sangat-sangat,even hati aku menafi,namun aku tak mahu lagi terus-terusan tipu diri aku lagi yang aku memang tak boleh hidup tanpa kau dan aku masih sayang kau sejak hari pertama kita berjumpa dan bercinta,"balas alya,"benarkah semua itu" kata danial.?"ya,danial aku tidak menafikannya,aku berkata benar,aku menyesal atas sikap aku yang terlalu mementingkan diri,dan terlalu materialistik"."hurm,aku pun masih sayangkan kau alya,even sakit manapun hati aku kau buat,cinta aku pada kau takkan pernah padam,tapi berikan aku masa ok,AKU TAKUT BELUM TENTU ADA HARI ESOK LAGI UNTUK AKU MENCINTAI KAU DAN MAMPU TERUS-TERUSAN MENCINTAI KAU",terang danial.Alya kaget mendengar danial bersuara sebegitu."kenapa ni danial?","tiada apa-apa lah" ujar danial diselit dengan senyuman.

Malam itu di rumah,alya tersenyum simpul mengenangkan danial dan wajah tampannya itu,ternyata alya menyesal berputus kasih denga danial dahulu,,alya benar-benar dan amat menyayangi danial,namun dia tidak pernah sadar akan "kehadiran" danial dulu.danial pernah bersejuk berdemam kerana alya,dan danial juga pernah sanggup berjalan kaki semata-mata tidak ingin mengecewakan alya yang menunggunya di panggung wayang,kerana motornnya rosak.setitis,demi setitis air mata alya mengenangkan pengorbanan danial kepadannya,dia merasa sangat bersalah,dia sayang akan danial,namun pemikirannya tatkala itu sangat mendesak danial untuk berkereta,pernah danial ditinggalkan keseorangan kesejokan dalam hujan kerana alya tidak mahu menunggu danial membetol kan tayar motornnya yang pancit,dan meninggalkan danial begitu sahaja,dan keesokannya danial dimasukkan ke hospital kerana asthma yang teruk."Ya Allah!,apalah aku dah lakukan pada satu-satunnya insan yang sayang dan cinta aku dahulu Ya Allah" air matannya mengalir deras mengenangkan danial.

pagi menjelma lagi,suasana pagi yang indah itu disambut dengan helaan kejutan alya,"inallilah-hiwa inallilah hirojiunn",,"getar dan nada suara alya tersekat..membaca mesej diana,"Ya Allah!",alya terawang-awangan.kakinnya terasa kebas.."Ya Allah,kenapa kau ambil nyawannya tatkala cinta aku padannya kembali mekar ya Allah".teresak-esak alya menangis,di terus bergegas ke hospital,di sana dia dapat lihat wajah muram diana dan staf kerja danial yang lain."ya,sabar ye ya,Tuhan lebih sayang danial,",,doktor ismail keluar mendapatkan diana yang menghantar danial ke hospital selepas pengsan di pejabat."maaf,kami dah cuba sedaya upaya,namun cik danial tak mampu kami selamatkan,darah beku di otak beliau sudah pecah,dan mengakibatkan pendarahan yang terok di kepala,"Ya allah!!raung alya menolak realiti".Diana memelok alya se-eratnnya.manik tangisan  jernih alya semakin deras mengalir.alya tidak mampu menerima realiti perginnya "dolphin" yang dia amat sayangi.segalannya sudah terlambat bagi alya,tatkala itu terbayang kenangan dan segala pengorbanan danial.alya ternyata lemah.

keesokan paginnya,kelihatan kelibat Alya mengucup nisan danial,,tangisannya masih tak terbendung lagi,diana menenangkannya.."na,aku rasa sangat-sangat bersalah pada arwah na,aku nafikan cinta dia sedangkan aku sayang dia sangat-sangat na,sekarang dia dah takde na,,diselangi tangisan yang teresak-esak" ujar alya,"dahlah,,sshh,,sabar ye ya,aku faham perasaan kau ya,tuhan lebih sayangkan dia ya,,sabar ye,tak mau nangis sayang,nanti danial pun nangis dalam tu,aku tawu ya dia pun sayangkan kau" diana pun ikut hiba melihat akan alya,sambil memelok menenangkan alya,dia menangis.

sebelum melangkah pergi meninggalkan alya berseorangan di pusara danial,"ouh ya,i got something for you,this is from late danial",kertas yang dihias darah kecil(mungkin darah danial) dan anak patung kecil "dolphin" pemberian danial kepadannya dahulu diajukan,teringat dia akan peristiwa di mana patung pemberian danial itu dibuang di dalam longkang hanya kerana dolphin yang dibelikan kepadannya salah dari segi warna..

"ALYA,NUR ALYA BALQISH BINTI IMAN VAN LIEDWEG,SAYANG,DANIAL NAK BERITAHU AWAK,YANG DANIAL TAK MAMPU BERTAHAN LAMA LAGI,DANIAL BERTERIMA KASIH KERANA SELAMA NI MENGAJAR DANIAL ERTI HIDUP DAN CINTA,DANIAL BERUNTUNG DAN BERSYUKUR KEPADA ALLAH SWT KERANA DIBERI PELUANG MENCINTAI INSAN SESEMPURNA DAN SECANTIK ALYA,BIARPUN TERSAKITI,BIARPUN DISAKITI,BAGI DANIAL,CINTA DANIAL ITU UTUH,DAN TAKKAN PERNAH RAPUH UNTUK AWAK.ALYA SAYA NAK AWAK TAHU YANG SAYA BUKAN TAK BOLEH MENERIMA AWAK KEMBALI,SAYA CUMA TAKUT SAYA TERIMA AWAK HANYA UNTUK MEMBUATKAN AWAK BERSEDIH,SAYA MENGHIDAP BARAH OTAK,DAN SAYA TERPAKSA MERAHSIAKANNYA KEPADA AWAK ALYA,SAYA MINTAK MAAF,SAYA TIDAK MAHU MENGHAPUSKAN HARAPAN AWAK JIKA SAYA BERITAHU AWAK YANG SAYA MENGHIDAP BARAH OTAK,URM,SUDAHLAH,SAYA DAH NAK "PERGI" NI,HARAP BERJUMPA LAGI YA SAYANG.DENGAN INI DANIAL SERTAKAN SEKALI PATUNG DOLPHIN YANG ALYA BUANG DAHULU,DANIAL SANGGUP TURUN LONGKANG KUTIP TAU.DAN TOLONG JAGA DOLPHIN NI MACAM AWAK JAGA SAYA OK? SAYA AKAN SENTIASA SAYANG AWAK DAN CINTAKAN AWAK" -YANG BENAR-"DOLPHIN"

(Lagu Latar:Yang Terindah - Dakmie)SERENTAK dengan itu,,semakin deras dan teresak-esak tangisan alya,,"Ya Allah,kenapa begitu berat ujian kau untuk aku,,Ya Allah aku menyesal terhadap apa yang aku lakukan terhadap danial,,berjujuran air mata alya membasahi baju kurung serba hitam nya..buat kali terakhir,alya mengucup nisan danial sebelum meninggalkan pusaran nya.."Assalamualaikum Mohamad Danial Wong Bin Abdullah..sayang akan kenang dan sayang awak sampai bila-bila"dolphin",,bisik hati alya dan berlalu pergi..

5 bulan selepas itu,alya meneruskan hidupnnya sperti biasa,,hari-hari nya lesu terkenangkan danial,,namun sebagai manusia,dia harus menerima hakikat yang hidup itu akan "pergi" dan dia mulai sadar akan realiti itu.,tiba-tiba alya terpandang akan patung dolphin yang sangat besar di cermin hadapan kedai Toy 'R' Us..dia tersenyum lebar..air matannya mengalir.dolphin itu sperti tersenyum kepadannya.."DOLPHIN,SAYA SAYANG AWAK LA!"jerit isi hati alya.."bersemadilah dengan aman dolphin ku sayang Mohammad Danial Wong Bin Abdullah",dan alya berlalu pergi dari situ dengan senyuman..


p,s:hakcipta persendirian,jgn copy paste tanpa kebenaran ok.

4 comments:

incik_lolipop said...

peh bes r drama ko nih.. Cm ley laku..
Smpi nges ak bce duwh.. Waaaaaa.. Sentap siott!!

nizam aziz said...

haha rilek la.first trying la.thanks coz suka.i do need support.thx once again :D

♥piXiE PwiNcEsz♥™ said...

ade bakat nih.
bOleh expand lagi okeh.
cume ending agk stereotype laa.
myb u should try a happy ending :)
btw,ganbatte (*_^)

nizam aziz said...

just wanna trying an epic ending.hehe

:)

All time ;